Temukan Tanda-tanda Latihan Kompulsif

Ditulis oleh Pin Ng

Diedit oleh Alexander Bentley

Diperiksa oleh Michael Por

Berolahraga bisa menjadi cara yang bagus untuk meningkatkan kesehatan fisik dan mental Anda, entah itu jogging di sekitar lingkungan, berenang, atau mengangkat beban di gym. Tetapi meskipun manfaat olahraga sudah diketahui dengan baik, ada masalah yang dikenal sebagai kecanduan olahraga yang terjadi ketika orang menjadi terobsesi untuk berolahraga, seringkali dengan konsekuensi yang merugikan.

 

Meskipun olahraga dirancang untuk meningkatkan kesejahteraan Anda secara keseluruhan, kecanduan olahraga sebenarnya dapat menghasilkan efek sebaliknya dan meningkatkan risiko melukai tubuh dan pikiran Anda.

 

Latihan kompulsif bukanlah diagnosis klinis yang diakui pada DSM-5, tetapi banyak orang berjuang dengan gejala yang terkait dengan istilah ini. Jika Anda khawatir tentang hubungan Anda atau orang yang Anda cintai dengan olahraga, disarankan untuk berkonsultasi dengan profesional perawatan.

 

Kabar baiknya: mungkin saja untuk mengobati kecanduan olahraga. Panduan di bawah ini menguraikan cara mengenali gejala olahraga kompulsif, penyebabnya, dan cara mengatasinya.

 

Apa itu Latihan Kompulsif?

 

Tidak ada salahnya menikmati olahraga secara teratur, baik itu berlari, berolahraga di gym, atau aktivitas fisik lainnya. Studi peer-review selama bertahun-tahun1McKinney, James. “Manfaat Kesehatan dari Aktivitas Fisik dan Kebugaran Kardiorespirasi | Jurnal Medis British Columbia.” Manfaat Kesehatan dari Aktivitas Fisik dan Kebugaran Kardiorespirasi | Jurnal Medis British Columbia, bcmj.org/articles/health-benefits-physical-activity-and-cardiorespiratory-fitness. Diakses 12 Oktober 2022. telah berulang kali membuktikan manfaat ini, yang meliputi peningkatan stamina, penurunan risiko kerusakan kardiovaskular, dan pengurangan ancaman penyakit kronis seperti kanker atau stroke.

 

Namun, dengan olahraga kompulsif, Anda dapat berolahraga melebihi level yang Anda butuhkan agar tetap sehat dan malah menjadi obsesif. Ini terjadi saat Anda berolahraga bahkan saat cedera atau lelah, atau jika olahraga merusak hubungan Anda dengan teman, keluarga, dan orang yang Anda cintai. Seringkali kecanduan olahraga dapat berdampak negatif dan signifikan terhadap tanggung jawab profesional dan pribadi seperti pekerjaan dan komitmen sosial.

 

Biasanya, olahraga kompulsif digolongkan sebagai primer atau sekunder.2Lichtenstein, Mia Beck, dkk. “Latihan Kompulsif: Tautan, Risiko, dan Tantangan yang Dihadapi – PMC.” Pusat PubMed (PMC), 30 Maret 2017, www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5386595.

 

Kecanduan olahraga primer terjadi ketika obsesi untuk berolahraga adalah satu-satunya perilaku kompulsif, dan ini ditemukan lebih banyak pada pria daripada wanita yang mencapai mental tinggi dari pelepasan endorfin alami tubuh yang terjadi selama latihan.

 

Kecanduan olahraga sekunder bukan hanya obsesi untuk berolahraga tetapi juga dikombinasikan dengan jenis gangguan lain. Ini lebih sering terjadi pada wanita daripada pria dan cenderung berfokus pada citra tubuh seseorang, yang mengakibatkan gangguan yang terjadi bersamaan seperti bulimia atau anoreksia.3TIDAK ADA. "Latihan Kompulsif." Latihan Kompulsif, www.nationaleatingdisorders.org/learn/general-information/compulsive-exercise. Diakses 12 Oktober 2022.

Tanda-tanda Latihan Kompulsif

 

Kecanduan olahraga dapat bermanifestasi dalam berbagai cara termasuk:

 

  • Latihan yang secara signifikan mengganggu aktivitas penting
  • Kecemasan, depresi, dan mudah tersinggung jika tidak dapat berolahraga
  • Ketidaknyamanan saat istirahat
  • Menggunakan olahraga untuk mengatur emosi
  • Latihan untuk membersihkan
  • Menggunakan olahraga sebagai izin makan
  • Perilaku rahasia
  • Pelatihan berlebihan yang teratur
  • Peningkatan isolasi

 

Apa Penyebab Kecanduan Latihan?

 

Citra tubuh yang negatif dapat menjadi penyebab utama kecanduan olahraga, dan menjelaskan mengapa hal itu sering dikaitkan dengan gangguan lain. Berolahraga sering kali dianggap sebagai satu-satunya solusi untuk masalah ini karena olahraga dapat mengembangkan citra seseorang menjadi bentuk yang lebih atletis atau ramping, dan melihat serta membangun "keuntungan" semacam itu dapat membuat ketagihan.

 

Demikian pula, endorfin yang tinggi saat berolahraga juga bisa menjadi penyebab utama kecanduan olahraga. Sama seperti mabuk karena obat-obatan terlarang, kadar endorfin yang tinggi dapat membuat ketagihan sampai pada titik di mana orang secara kompulsif berolahraga untuk mencapai perasaan seperti itu secara konstan.

 

Kecanduan Latihan & Gangguan yang Terjadi Bersama

 

Ada sejumlah gangguan psikologis dan fisik yang dapat terjadi bersamaan dengan olahraga kompulsif.4Freimuth, Marilyn, dkk. “Mengklarifikasi Kecanduan Latihan: Diagnosis Diferensial, Gangguan yang Terjadi Bersamaan, dan Fase Ketergantungan – PMC.” Pusat PubMed (PMC), 21 Oktober 2011, www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3210598. Seperti dijelaskan di atas, penyebab utama kecanduan olahraga dapat berupa masalah citra tubuh negatif yang memaksa seseorang untuk terus-menerus ingin berolahraga untuk mencapai apa yang mereka yakini sebagai perubahan fisik yang diperlukan dengan tubuh mereka. Ada beberapa gangguan yang terkait erat dengan perasaan negatif seperti itu, termasuk gangguan makan bulimia, orthorexia dan anoreksia yang terkait dengan persepsi berlebihan terhadap tubuh seseorang.

 

Menurut Philippa Gold, pakar Gangguan Makan dan citra tubuh “Kecanduan olahraga sering kali tidak muncul begitu saja – ini adalah 4 kali lebih umum di antara orang-orang dengan gangguan makan. Berolahraga berlebihan secara kompulsif dipandang sebagai cara lain untuk membersihkan diri: mengimbangi makan berlebihan yang dirasakan. Mereka yang memiliki gangguan dismorfik tubuh melakukan olahraga berlebihan sebagai cara untuk mengendalikan tubuh mereka. Memiliki citra tubuh yang negatif merupakan faktor risiko yang signifikan dalam mengembangkan gangguan makan atau gangguan dismorfik tubuh; serta menjadi penyebab utama kekambuhan atau pemulihan yang tertunda.
Ada sangat sedikit kenikmatan dalam berolahraga bagi mereka yang mengalami kecanduan ini: kenikmatan datang dari kontrol yang dirasakan yang diberikan pada mereka dan 'high' - seperti perilaku bulimia dalam gangguan makan serta kecanduan lainnya. ”

Olahraga kompulsif juga dapat menyebabkan gangguan lain termasuk penyalahgunaan zat, terutama ketika orang mulai menggunakan steroid untuk mendapatkan lebih banyak massa otot dari latihan mereka. Jika seseorang kecanduan olahraga tetapi mulai percaya bahwa mereka berhasil mengatasi masalah fisik dari latihannya, mereka mungkin beralih ke steroid, testosteron, hGH, atau suplemen lain untuk mencapai tujuan itu.

 

Demikian pula, aspek mental dan fisik negatif dari kecanduan olahraga juga dapat menyebabkan jenis penyalahgunaan zat lain termasuk penggunaan alkohol atau obat-obatan terlarang secara berlebihan.

 

Penyalahgunaan obat penghilang rasa sakit juga bisa menjadi perhatian jika seseorang secara kompulsif berolahraga bahkan saat terluka, karena obat penghilang rasa sakit dapat membantu mengimbangi rasa sakit dari cedera dan memungkinkan seseorang untuk terus berolahraga - bahkan jika hal tersebut berisiko cedera lebih lanjut.

 

Kecanduan olahraga dapat diobati melalui berbagai cara, termasuk terapi yang dikombinasikan dengan aktivitas fisik positif non-intensif seperti berjalan kaki atau yoga. Jika ada gangguan yang terjadi bersamaan dengan kecanduan kompulsif maka kemungkinan besar juga akan ada pengobatan terapeutik untuk mengatasi gangguan tersebut.

 

sebelumnya: Gangguan Makan & Penampilan Sempurna

Next: Kesempurnaan Akademik dan Gangguan Makan

  • 1
    McKinney, James. “Manfaat Kesehatan dari Aktivitas Fisik dan Kebugaran Kardiorespirasi | Jurnal Medis British Columbia.” Manfaat Kesehatan dari Aktivitas Fisik dan Kebugaran Kardiorespirasi | Jurnal Medis British Columbia, bcmj.org/articles/health-benefits-physical-activity-and-cardiorespiratory-fitness. Diakses 12 Oktober 2022.
  • 2
    Lichtenstein, Mia Beck, dkk. “Latihan Kompulsif: Tautan, Risiko, dan Tantangan yang Dihadapi – PMC.” Pusat PubMed (PMC), 30 Maret 2017, www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5386595.
  • 3
    TIDAK ADA. "Latihan Kompulsif." Latihan Kompulsif, www.nationaleatingdisorders.org/learn/general-information/compulsive-exercise. Diakses 12 Oktober 2022.
  • 4
    Freimuth, Marilyn, dkk. “Mengklarifikasi Kecanduan Latihan: Diagnosis Diferensial, Gangguan yang Terjadi Bersamaan, dan Fase Ketergantungan – PMC.” Pusat PubMed (PMC), 21 Oktober 2011, www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3210598.
Situs Web | + posting

Alexander Bentley adalah CEO Worlds Best Rehab Magazine™ serta pencipta & pelopor di balik Remedy Wellbeing Hotels & Retreats dan Tripnotherapy™, yang menggunakan biofarmasi psikedelik 'NextGen' untuk mengobati kelelahan, kecanduan, depresi, kecemasan, dan kegelisahan psikologis.

Di bawah kepemimpinannya sebagai CEO, Remedy Wellbeing Hotels™ menerima penghargaan Pemenang Keseluruhan: International Wellness Hotel of the Year 2022 oleh International Rehabs. Karena pekerjaannya yang luar biasa, retret hotel mewah individu adalah pusat kesehatan eksklusif senilai $1 juta pertama di dunia yang menyediakan pelarian bagi individu dan keluarga yang membutuhkan kebijaksanaan mutlak seperti Selebriti, Olahragawan, Eksekutif, Royalti, Pengusaha, dan mereka yang tunduk pada pengawasan media yang ketat. .

Kami berusaha untuk memberikan informasi yang paling mutakhir dan akurat di web sehingga pembaca kami dapat membuat keputusan yang tepat tentang perawatan kesehatan mereka. Kita ahli materi mengkhususkan diri dalam perawatan kecanduan dan perawatan kesehatan perilaku. Kita ikuti panduan ketat saat memeriksa informasi dan hanya gunakan sumber yang kredibel saat mengutip statistik dan informasi medis. Cari lencananya Rehabilitasi Terbaik Dunia pada artikel kami untuk informasi yang paling up-to-date dan akurat. pada artikel kami untuk informasi yang paling up-to-date dan akurat. Jika Anda merasa ada konten kami yang tidak akurat atau ketinggalan zaman, beri tahu kami melalui Halaman kontak

Penafian: Kami menggunakan konten berbasis fakta dan menerbitkan materi yang diteliti, dikutip, diedit, dan ditinjau oleh para profesional. Informasi yang kami terbitkan tidak dimaksudkan sebagai pengganti saran, diagnosis, atau perawatan medis profesional. Ini tidak boleh digunakan sebagai pengganti saran dari dokter Anda atau penyedia layanan kesehatan lain yang memenuhi syarat. Dalam Darurat Medis hubungi Layanan Darurat Segera.

Rehabilitasi Terbaik Dunia adalah sumber pihak ketiga yang independen. Itu tidak mendukung penyedia perawatan tertentu dan tidak menjamin kualitas layanan perawatan dari penyedia unggulan.