Memahami & Mengobati Ketergantungan

Penulis: Philippa Emas  Editor: Alexander Bentley  Ditinjau: Michael Por

Kecanduan

 

Ketika kita mendengar kata kecanduan, obat-obatan seperti alkohol, heroin dan kokain sering muncul di benak kita, tetapi zat lain seperti nikotin, ganja, dan obat pereda nyeri resep juga bisa membuat ketagihan. Perilaku seperti perjudian, video game, seks dan belanja juga bisa membuat ketagihan dan ini disebut kecanduan proses.

 

Kecanduan melibatkan keinginan, dan kehilangan kendali dengan penggunaan zat atau aktivitas yang berlanjut, bahkan jika itu menyebabkan bahaya. Ini dapat mencakup masalah dengan hubungan, pekerjaan, sekolah, uang, atau kesehatan Anda.

 

Apa yang Menyebabkan Ketergantungan?

 

Ketergantungan telah digambarkan sebagai krisis kemanusiaan global. Ini mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia dan telah menjadi subyek dari berbagai penggambaran media. Kecanduan berpotensi menjadi salah satu kondisi yang paling distigmatisasi.

 

Kecanduan bukan karena kelemahan atau kurangnya kemauan. Sebaliknya, ini melibatkan perubahan di otak di mana miliaran sel saraf (neuron) berkomunikasi melalui serangkaian sinyal dan pembawa pesan kimia. Di mana pesan meninggalkan satu neuron, mereka menempel pada reseptor di titik penerima11.G. Jackson, American Psycholigical Association, American Psycholigical Association.; Diakses pada 21 September 2022, dari https://www.apa.org/monitor/mar05/dopamine, seperti kunci pas ke gembok.

 

Dalam kecanduan, proses komunikasi ini terganggu. Sejumlah besar zat kimia otak yang disebut dopamin dilepaskan, membanjiri reseptor dan menghasilkan 'tinggi' yang dialami orang. Untuk menjaga perasaan itu, mereka meminum obat atau melakukan perilaku tersebut berulang kali.

 

Akhirnya, otak berubah dan beradaptasi22.AB Majalah Rehab Terbaik Dunia CEO, Ilmu Ketergantungan | Apa Ilmu Kecanduan yang Sebenarnya?, Rehabilitasi Terbaik Dunia.; Diakses pada 21 September 2022, dari https://www.worldsbest.rehab/science-of-addiction/, mendorong mereka untuk mencari lebih hanya untuk mendapatkan perasaan yang sama yang disebut 'toleransi'. Ketika toleransi meningkat atau menurun, mudah untuk mengambil terlalu banyak zat atau kombinasi zat. Ini membanjiri otak dan menghentikannya mengirimkan sinyal ke seluruh tubuh. Inilah yang dapat mengakibatkan overdosis dan penyakit serius, dan seringkali kematian.

Anak Muda & Ketergantungan

 

Orang-orang muda sangat rentan terhadap kecanduan. Pusat kendali impuls otak mereka, yang dikenal sebagai korteks prefrontal33.SV Siddiqui, Neuropsikologi korteks prefrontal – PMC, PubMed Central (PMC).; Diakses pada 21 September 2022, dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2738354/ belum sepenuhnya berkembang, membuat mereka lebih rentan terhadap perilaku berisiko dan menggunakan zat yang dapat menyebabkan kerusakan permanen pada otak mereka yang sedang berkembang.

 

Jika Anda berpikir anak Anda mungkin bereksperimen dengan zat, bicarakan dengan mereka tentang hal itu. Orang tua dapat membantu dengan mengajari anak-anak mereka cara yang lebih sehat untuk menghadapi tekanan hidup. Ingat, seperti penyakit lain seperti diabetes atau asma, kecanduan dapat berhasil diobati, jadi jika Anda atau seseorang yang Anda kenal memiliki masalah dengan kecanduan, bicarakan dengan dokter Anda, ahli kesehatan mental atau spesialis kecanduan.

Memahami Ketergantungan

 

Para ilmuwan pertama kali mulai serius mempelajari perilaku adiktif pada tahun 1930-an44.K. Mann, D. Hermann dan A. Heinz, RATUS TAHUN ALKOHOLISME: ABAD KEDUA | Alkohol dan Alkoholisme | Akademik Oxford, Akademik OUP.; Diakses pada 21 September 2022, dari https://academic.oup.com/alcalc/article/35/1/10/142396?login=false. Sebelum ini, secara luas diasumsikan bahwa orang dengan kecanduan, dalam beberapa hal cacat moral atau kurang kemauan dan kekuatan mental untuk mengatasi masalah mereka.

 

Teknik pencitraan otak yang inovatif telah merevolusi pemahaman kita tentang apa yang terjadi pada otak orang yang terkena dampak. Kita sekarang dapat melihat bahwa kecanduan mengubah struktur otak dengan cara yang dapat mengubah cara kerjanya, dan memproses informasi untuk memahami bagaimana hal ini dapat memengaruhi pilihan dan perilaku mereka.

Hadiah Ketergantungan & Dopamin

 

Jauh di dalam otak terdapat jalur reward dan neuronal yang menghubungkan kelompok neuron untuk area yang berbeda dengan cara yang sangat terorganisir, juga dikenal sebagai jalur mesolimbik.55.C. Helbing, Peran sistem dopamin mesolimbik dalam pembentukan respons yang bergantung pada kadar oksigen darah di korteks cingulate anterior/prefrontal medial selama stimulasi frekuensi tinggi dari jalur tikus perforan – PMC, PubMed Central (PMC).; Diakses pada 21 September 2022, dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5363663/.

 

Fungsi utama jalur penghargaan adalah untuk memperkuat serangkaian perilaku, jadi jika kita berpikir kembali ke masa evolusi, akan sangat membantu untuk memiliki mekanisme yang memberi penghargaan kepada kita untuk perilaku yang berguna untuk bertahan hidup, hal-hal seperti menemukan makanan atau melarikan diri dari sumber bahaya.

 

Jalur hadiah utama tindakan 'hadiah' yang kita ambil yang membantu untuk tetap hidup sehingga kita dapat mengulanginya saat berikutnya kita berada dalam situasi yang sama. Jalur penghargaan mencapai semua ini terutama melalui penggunaan neurotransmiter khusus yang disebut dopamin, mengikuti tindakan yang tepat.

 

Semburan kecil dopamin dilepaskan oleh jalur hadiah. Ini menyebabkan Anda merasakan sentakan kecil kepuasan, yang bertindak sebagai hadiah untuk menjaga diri Anda tetap hidup, mendorong Anda untuk mengulangi perilaku yang sama di masa depan.

 

Sinyal dopamin juga bekerja pada area otak yang terlibat dalam memori dan gerakan, yang membantu kita membangun ingatan tentang apa yang baik untuk bertahan hidup, dan membuatnya lebih mudah untuk melakukannya lagi.

 

Dopamin juga dilepaskan ketika hal-hal baik terjadi pada kita, pengalaman berharga seperti memenangkan permainan, atau mendapatkan pujian di tempat kerja, mengirim sinyal untuk melepaskan semburan dopamin, lebih tidak langsung.

 

Jika Anda mengonsumsi obat penghilang rasa sakit, seperti opioid, atau minum alkohol, neuron tertentu dalam sistem saraf pusat Anda bekerja untuk menekan perasaan relaksasi yang dihasilkan dengan lonjakan dopamin. Lonjakan dopamin ini membuka jalan bagi kecanduan narkoba dan non-narkoba karena setiap kali suatu tindakan atau zat digunakan, seperti perjudian berlebihan, alkohol, atau narkoba, sistem penghargaan membanjiri seluruh sirkuit dengan tingkat dopamin, hingga 10 kali lebih tinggi daripada hadiah alami, tergantung pada rute pemberian66.A. Alcaro, R. Huber dan J. Panksepp, Fungsi Perilaku Sistem Dopaminergik Mesolimbik: Perspektif Neuroetologis Afektif – PMC, PubMed Central (PMC).; Diakses pada 21 September 2022, dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2238694/.

 

Ini bisa terjadi hampir seketika, dengan efek yang berlangsung lebih lama daripada stimulus alami. Stimulasi berlebihan dari mekanisme penghargaan alami otak menghasilkan sensasi euforia dan kesenangan yang intens yang bertindak sebagai orang yang sangat termotivasi untuk mencari lebih banyak peristiwa.

 

Memahami Toleransi Ketergantungan

 

Toleransi terjadi ketika Anda perlu mengalami lebih banyak zat atau tindakan untuk melepaskan jumlah dopamin yang sama. Ini menjelaskan perilaku pencarian dominasi yang biasa terlihat pada kecanduan jangka panjang, karena pada akhirnya area di luar jalur penghargaan terpengaruh. Area lain ini termasuk wilayah otak yang terlibat dalam pengambilan keputusan, penilaian dan bahkan memori, mulai berubah secara fisik dengan beberapa area yang ditambahkan neuron, dan beberapa area sekarat.77.HR Kranzler dan TK Li, Apa Itu Ketergantungan? – PMC, PubMed Central (PMC).; Diakses pada 21 September 2022, dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3860451/.

 

Efek keseluruhannya adalah bahwa perilaku mencari narkoba dan alkohol menjadi didorong oleh kebiasaan, bukan pikiran sadar, hampir seperti refleks. Akibatnya, otak orang itu telah dibajak dan terkonsentrasi pada satu-satunya tujuan untuk mencari lebih banyak zat adiktif, berapa pun biayanya.

Bagaimana Seseorang Menjadi Pecandu?

 

Tidak semua orang yang mencoba narkoba akan menjadi pecandu, jadi mengapa beberapa orang mengembangkan kecanduan yang kuat, sementara yang lain tidak? Kita dapat membagi jawabannya menjadi tiga alasan utama; genetik, lingkungan dan perkembangan.

 

Banyak orang menggambarkan diri mereka memiliki kepribadian yang adiktif88.AB Majalah Rehab Terbaik Dunia CEO, Apakah Saya Mengalami Gangguan Kepribadian Adiktif? | Tanda Kepribadian Adiktif, Rehabilitasi Terbaik Dunia; Diakses pada 21 September 2022, dari https://www.worldsbest.rehab/addictive-personality-disorder/. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa hingga 75% kemungkinan mengembangkan kecanduan berasal dari genetika Anda, perbedaan biologis ini dapat membuat seseorang lebih atau kurang rentan terhadap kecanduan, dan dapat memengaruhi kekuatan gejala penarikan apa pun yang dialami, jika mereka berusaha untuk berhenti.

 

Apakah Anda Terlahir dengan Ketergantungan?

 

Ketergantungan adalah sifat yang kompleks dan kemungkinan besar dipengaruhi oleh beberapa gen yang berbeda. Tidak ada yang dilahirkan ditakdirkan untuk mengembangkan kecanduan. Jadi apa lagi yang bekerja di sini?

 

Lingkungan sosial memainkan peran penting dalam mengatur ulang sistem penghargaan Anda. Misalnya, jika Anda memiliki hubungan yang stabil atau bekerja dengan baik di tempat kerja, Anda akan merasa baik. Diperkirakan bahwa orang-orang yang tidak memiliki banyak stimulasi jalur penghargaan mereka melalui lingkungan sosial atau interaksi lebih mungkin untuk mencari kegiatan adiktif sebagai cara untuk merangsang jalur penghargaan mereka sendiri yang diabaikan.

 

Satu studi menemukan bahwa monyet yang lebih rendah pada hierarki sosial, yang tidak menerima banyak manfaat sosial, seperti perawatan, jauh lebih mungkin untuk mengelola sendiri kokain di laboratorium daripada monyet yang lebih tinggi di tangga sosial.99.SS Negus, Penilaian Cepat Pilihan antara Kokain dan Makanan pada Monyet Rhesus: Efek Manipulasi Lingkungan dan Perawatan dengan d-Amphetamine dan Flupenthixol – Neuropsychopharmacology, Nature.; Diakses pada 21 September 2022, dari https://www.nature.com/articles/1300096.

 

Anak Muda Lebih Mudah Kecanduan

 

Kecanduan dapat terjadi pada usia berapa pun, tetapi kita juga tahu bahwa semakin dini seseorang mencoba narkoba, semakin besar kemungkinan mereka akan mengembangkan kecanduan karena otak tidak selesai berkembang sampai usia pertengahan 20-an.

 

Salah satu area otak yang terus matang selama masa remaja adalah korteks prefrontal, yang merupakan bagian otak yang bertanggung jawab untuk menalar, menjaga emosi tetap terkendali, dan membuat keputusan.

 

Sayangnya, ini berarti otak remaja sudah terprogram untuk mengambil risiko dan membuat keputusan yang buruk. Ini meluas ke hal-hal seperti mencoba narkoba atau terus meminumnya, itulah sebabnya intervensi dalam kelompok ini sangat penting untuk mencegah masalah seumur hidup. Tidak ada yang memilih bagaimana otak mereka akan bereaksi, dan tidak ada faktor tunggal yang menentukan apakah seseorang akan menjadi kecanduan atau tidak, namun, ini adalah masalah nyata yang dihadapi jutaan orang setiap hari.

Kecanduan Obat

 

Obat didefinisikan sebagai zat apa pun yang memiliki efek fisiologis ketika tertelan. Oleh karena itu, obat-obatan dapat berkisar dari sesuatu yang biasa seperti aspirin atau kafein hingga alkohol dan semua zat terlarang atau halusinogen yang biasanya muncul dalam pikiran selama diskusi tentang obat-obatan.

 

Dalam konteks bio-psikologi, fenomena kecanduan narkoba sangat menarik. Apa yang dimaksud dengan kecanduan narkoba? Bagaimana ini terjadi? Dan seperti apa aktivitas otak yang sesuai?

 

Apa Yang Terjadi Saat Anda Menggunakan Narkoba?

 

Obat-obatan dapat dicerna secara oral seperti pil, disuntikkan ke dalam aliran darah, dihirup ke dalam paru-paru atau diserap melalui salah satu selaput lendir eksternal tubuh. Di ujung yang jauh mereka dapat ditembakkan ke telinga, di mata dan di bawah kuku.

 

Begitu masuk ke dalam tubuh dan diserap ke dalam aliran darah, obat tersebut akan terus memiliki efek khusus sampai dimetabolisme oleh enzim, yang pada dasarnya memotongnya sampai tidak dapat lagi melakukan fungsi apa pun.

 

Kecanduan fisik

 

Kecanduan fisik dapat muncul dengan berbagai macam zat. Beberapa yang umum adalah tembakau, alkohol, kokain, dan opiat. Dengan tembakau, ada banyak senyawa yang tertelan, dan banyak di antaranya berbahaya bagi kesehatan seseorang, tetapi yang menyebabkan kecanduan adalah nikotin. Ini bekerja pada reseptor kolinergik nikotinat di otak. Ini biasanya merespon asetilkolin. Tapi nikotin adalah agonis untuk reseptor ini juga. Hal ini menyebabkan reseptor terbuka, memungkinkan ion masuk, yang pada akhirnya menghasilkan pelepasan neurotransmiter seperti dopamin, yang menghasilkan sensasi yang menyenangkan.

 

Otak merespon melalui adaptasi neuro, mempengaruhi tempat pengikatan nikotin, yang menghasilkan gejala putus zat, sehingga membentuk toleransi dan ketergantungan. Kecanduan nikotin dapat timbul dengan sangat cepat, bahkan setelah hanya beberapa minggu penggunaan secara teratur.

 

Dalam minuman beralkohol, zat aktifnya adalah etanol. Ini berinteraksi dengan otak dalam berbagai cara. Di korteks serebral pusat penghambatan perilaku tertekan, yang menurunkan penghambatan perilaku dan pemrosesan informasi melambat, itu mempengaruhi pusat gerakan dan keseimbangan di otak kecil, serta medula, yang berdampak pada pernapasan dan kesadaran.

 

Paparan alkohol jangka panjang menyebabkan perubahan neurologis, menghasilkan toleransi, yang kemudian menyebabkan eksitasi sistem neurotransmiter tertentu, serta gejala putus obat tanpa adanya obat. Kokain di sisi lain, adalah stimulan, yang berarti meningkatkan aktivitas saraf. Ini bertindak dengan menghambat pengambilan kembali dopamin dari ruang sinaptik, sehingga menjaga levelnya cukup tinggi.

 

Dan akhirnya, opiat seperti heroin dan morfin mengikat reseptor opioid yang biasanya mengikat neurotransmiter endogen seperti endorfin, sehingga mereka meniru mekanisme bawaan pengurangan rasa sakit, menyebabkan euforia. Heroin secara luas dianggap sebagai zat paling adiktif yang kita sadari.

 

Persentase yang sangat tinggi dari pengguna narkoba yang menjalani rehabilitasi dan sepenuhnya melepaskan diri dari ketergantungan fisik akan tetap kambuh dan kembali ke narkoba, menggambarkan bahwa keinginan untuk sifat fisik yang menyenangkan dari narkoba merupakan faktor besar dengan kecanduan.

Bagaimana Ketergantungan Narkoba dan Alkohol Mempengaruhi Otak

 

Dalam penyalahgunaan alkohol dan obat-obatan dalam jangka panjang, otak secara fisik berubah, menyusut dan kehilangan kemampuannya untuk memproses informasi. Ini karena kecanduan alkohol dan obat-obatan dalam jangka panjang telah merusak bagian otak yang disebut sistem limbik, yang mendukung berbagai fungsi termasuk perilaku emosi, motivasi, dan memori jangka panjang.1010.B. Dobbs, Sistem limbik – Institut Otak Queensland – Universitas Queensland, Sistem limbik – Institut Otak Queensland – Universitas Queensland.; Diakses pada 21 September 2022, dari https://qbi.uq.edu.au/brain/brain-anatomy/limbic-system.

 

Efek Kecanduan pada Sistem Limbik

 

Ketika seseorang minum atau menggunakan obat-obatan, sistem limbik mengeluarkan dopamin, zat yang membuat kita merasa baik. Dengan penyalahgunaan yang berkepanjangan, otak berhenti membuat dopamin sebanyak dulu. Akibatnya, sistem penghargaan otak menerima masukan yang sangat sedikit, dan orang tersebut mengalami kesulitan mengalami kesenangan dalam bentuk apa pun. Itu sebabnya banyak penyalahguna narkoba dan alkohol tidak lagi tertarik pada hal-hal yang dulunya membuat mereka senang.

 

Efek pada Lobus Frontal

 

Lobus frontal otak juga menderita, ia menyusut dan kehilangan kemampuannya untuk berfungsi dengan baik. Bagian otak ini mengatur keputusan, pilihan, dan kemampuan untuk mengetahui perbedaan antara benar dan salah. Ketika lobus frontal tidak bekerja sebagaimana mestinya, Anda tidak dapat mengontrol dorongan untuk minum atau minum obat.

 

Amigdala

 

Amigdala dikendalikan oleh lobus frontal dan merupakan pusat emosional otak. Tanpa kontrol yang tepat dari lobus frontal, amigdala menjadi terlalu sensitif terhadap stres. Dalam keadaan ini, seseorang dapat mengalami perubahan suasana hati yang ekstrem dan terjebak dalam keadaan panik dan khawatir. Karena itu, banyak pecandu dan pecandu alkohol terus-menerus ketakutan dan jarang merasa aman.

 

Efek Kecanduan pada Struktur Seluler Otak

 

Struktur seluler otak dipengaruhi oleh minuman keras dan penggunaan narkoba juga. Sel-sel abu-abu mengontrol pemikiran dan perasaan, sedangkan sel-sel putih menyediakan koneksi dan komunikasi antara sel-sel abu-abu. Mereka seperti kabel jaringan, meneruskan informasi dari satu sel abu-abu ke sel abu-abu lainnya.

 

Penggunaan obat-obatan dan alkohol yang terus-menerus membunuh sel-sel putih di otak. Ini memutuskan jalur komunikasi sehingga informasi tidak diteruskan dengan benar. Otak dapat mengubah rute jalur komunikasi ini menggunakan sel-sel yang tersisa, tetapi memerlukan pantangan dan waktu agar hal ini terjadi.

 

Menyembuhkan Otak dari Kecanduan

 

Efek negatif obat-obatan dan alkohol pada otak ini menakutkan. Tapi ada kabar baik. Jika seseorang dapat berhenti minum dan minum obat sepenuhnya otak mulai sembuh, fungsi kognitif dan penyusutan otak dapat dibalik, jalur baru di otak dapat ditempa dan seseorang dapat kembali ke fungsi otak normal. Jika seseorang dapat belajar hidup tanpa obat-obatan atau alkohol, ada harapan untuk pemulihan fisik sepenuhnya.

Pengobatan Ketergantungan

 

Bisakah kecanduan berhasil diobati?

Ya, kecanduan adalah kondisi yang dapat diobati. Penelitian tentang ilmu kecanduan dan pengobatan gangguan penggunaan zat telah menghasilkan penciptaan pendekatan berbasis penelitian yang membantu orang berhenti menggunakan narkoba dan melanjutkan kehidupan produktif, keadaan yang dikenal sebagai pemulihan.

 

Apakah kecanduan dapat disembuhkan?

Perawatan untuk kecanduan narkoba, seperti perawatan untuk gangguan kronis lainnya seperti penyakit jantung atau asma, jarang dapat disembuhkan, meskipun kecanduan dapat dikelola dengan sukses. Perawatan memungkinkan orang untuk mendapatkan kembali kendali atas hidup mereka dengan menangkal efek destruktif kecanduan pada otak dan perilaku mereka.

 

Apakah kekambuhan penggunaan narkoba merupakan tanda bahwa pengobatan telah gagal?

 

Tidak. Karena kecanduan terus-menerus, kambuh, atau kembali menggunakan narkoba setelah mencoba berhenti dapat menjadi bagian dari proses bagi sebagian orang. Tingkat kekambuhan obat sebanding dengan penyakit medis kronis lainnya dan orang-orang lebih mungkin untuk kambuh jika mereka tidak mematuhi rencana perawatan medis mereka.

 

Sementara kekambuhan adalah bagian umum dari proses pemulihan, itu bisa sangat berbahaya dan bahkan fatal. Jika seseorang mengonsumsi obat dalam jumlah yang sama seperti sebelum berhenti, mereka berisiko overdosis karena tubuh mereka tidak lagi menyesuaikan diri dengan tingkat paparan obat sebelumnya.

  • 1
    1.G. Jackson, American Psycholigical Association, American Psycholigical Association.; Diakses pada 21 September 2022, dari https://www.apa.org/monitor/mar05/dopamine
  • 2
    2.AB Majalah Rehab Terbaik Dunia CEO, Ilmu Ketergantungan | Apa Ilmu Kecanduan yang Sebenarnya?, Rehabilitasi Terbaik Dunia.; Diakses pada 21 September 2022, dari https://www.worldsbest.rehab/science-of-addiction/
  • 3
    3.SV Siddiqui, Neuropsikologi korteks prefrontal – PMC, PubMed Central (PMC).; Diakses pada 21 September 2022, dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2738354/
  • 4
    4.K. Mann, D. Hermann dan A. Heinz, RATUS TAHUN ALKOHOLISME: ABAD KEDUA | Alkohol dan Alkoholisme | Akademik Oxford, Akademik OUP.; Diakses pada 21 September 2022, dari https://academic.oup.com/alcalc/article/35/1/10/142396?login=false
  • 5
    5.C. Helbing, Peran sistem dopamin mesolimbik dalam pembentukan respons yang bergantung pada kadar oksigen darah di korteks cingulate anterior/prefrontal medial selama stimulasi frekuensi tinggi dari jalur tikus perforan – PMC, PubMed Central (PMC).; Diakses pada 21 September 2022, dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5363663/
  • 6
    6.A. Alcaro, R. Huber dan J. Panksepp, Fungsi Perilaku Sistem Dopaminergik Mesolimbik: Perspektif Neuroetologis Afektif – PMC, PubMed Central (PMC).; Diakses pada 21 September 2022, dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2238694/
  • 7
    7.HR Kranzler dan TK Li, Apa Itu Ketergantungan? – PMC, PubMed Central (PMC).; Diakses pada 21 September 2022, dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3860451/
  • 8
    8.AB Majalah Rehab Terbaik Dunia CEO, Apakah Saya Mengalami Gangguan Kepribadian Adiktif? | Tanda Kepribadian Adiktif, Rehabilitasi Terbaik Dunia; Diakses pada 21 September 2022, dari https://www.worldsbest.rehab/addictive-personality-disorder/
  • 9
    9.SS Negus, Penilaian Cepat Pilihan antara Kokain dan Makanan pada Monyet Rhesus: Efek Manipulasi Lingkungan dan Perawatan dengan d-Amphetamine dan Flupenthixol – Neuropsychopharmacology, Nature.; Diakses pada 21 September 2022, dari https://www.nature.com/articles/1300096
  • 10
    10.B. Dobbs, Sistem limbik – Institut Otak Queensland – Universitas Queensland, Sistem limbik – Institut Otak Queensland – Universitas Queensland.; Diakses pada 21 September 2022, dari https://qbi.uq.edu.au/brain/brain-anatomy/limbic-system

Kami berusaha untuk memberikan informasi yang paling mutakhir dan akurat di web sehingga pembaca kami dapat membuat keputusan yang tepat tentang perawatan kesehatan mereka. Kita ahli materi mengkhususkan diri dalam perawatan kecanduan dan perawatan kesehatan perilaku. Kita ikuti panduan ketat saat memeriksa informasi dan hanya gunakan sumber yang kredibel saat mengutip statistik dan informasi medis. Cari lencananya Rehabilitasi Terbaik Dunia pada artikel kami untuk informasi yang paling up-to-date dan akurat. pada artikel kami untuk informasi yang paling up-to-date dan akurat. Jika Anda merasa ada konten kami yang tidak akurat atau ketinggalan zaman, beri tahu kami melalui Halaman kontak

Penafian: Kami menggunakan konten berbasis fakta dan menerbitkan materi yang diteliti, dikutip, diedit, dan ditinjau oleh para profesional. Informasi yang kami terbitkan tidak dimaksudkan sebagai pengganti saran, diagnosis, atau perawatan medis profesional. Ini tidak boleh digunakan sebagai pengganti saran dari dokter Anda atau penyedia layanan kesehatan lain yang memenuhi syarat. Dalam Darurat Medis hubungi Layanan Darurat Segera.

Rehabilitasi Terbaik Dunia adalah sumber pihak ketiga yang independen. Itu tidak mendukung penyedia perawatan tertentu dan tidak menjamin kualitas layanan perawatan dari penyedia unggulan.