Kecanduan Olahraga

Ditulis oleh Pin Ng

Diedit oleh Alexander Bentley

Diperiksa oleh Dr Rut Arena

Kecanduan Olahraga

NHL kembali bermain pada 1 Agustusst dengan dua kota hub – Edmonton dan Toronto – menjadi tuan rumah pertandingan yang mengarah ke playoff Piala Stanley. Dimulainya kembali liga hoki es telah membuat penggemar hoki merayakan beberapa aksi menarik dengan permainan yang datang dengan cepat dan ganas. Permainan fisik hoki yang cepat menghibur jutaan penggemar di seluruh dunia. Namun, fisik yang sama, permainan cepat yang menyebabkan beberapa pemain menggunakan narkoba.

 

Sejarah Kecanduan dalam Olahraga

 

Pada 2015, pemain NHL menjadi berita utama karena semua alasan yang salah. Mantan pemain Los Angeles Kings Jarret Stoll dan Mike Richards ditangkap dalam dua kasus yang tidak terkait karena kepemilikan narkoba. Dalam kasus Richards, dia ditangkap karena memiliki oxycodone di perbatasan Kanada, Raja hanya memutuskan kontraknya daripada mengirimnya ke rehabilitasi di California untuk mendapatkan bantuan yang dia butuhkan.

 

Bukan hanya obat kecanduan yang telah menyapu NHL. Pada tahun yang sama, asisten pelatih Minnesota Wild, Darryl Sydor, ditangkap karena mengemudi dalam keadaan mabuk setelah menepi. Sydor memiliki tiga kali batas legal alkohol dalam tubuhnya.

 

Jordin Tootoo adalah bintang NHL lain yang menjalani rehabilitasi. Masalah alkohol defenseman teratasi berkat The Canyon, salah satu pusat rehabilitasi teratas di California. Setelah mengikuti rehabilitasi di California, Tootoo memperoleh kontrak tiga tahun senilai $ 5.7 juta untuk melanjutkan karirnya di tahun 2012.

 

Pada tahun 2020, Bobby Ryan juga mendapatkan penebusan setelah menjalani rehabilitasi. Dia mencetak hat-trick sekembalinya ke Senator Ottawa setelah menjalani tiga bulan rehabilitasi. Tidak semua pemain di NHL seberuntung Tootoo dan Ryan.

 

Kecanduan Kokain dalam Olahraga

 

Kecanduan narkoba dan alkohol belum berhenti di antara para pemain NHL. Faktanya, menurut sebuah artikel dari Atlantik itu meningkat sekali lagi. Pesta pasca-pertandingan hampir terjadi setiap malam. Kokain diklaim sebagai obat pilihan untuk pesta setelah pertandingan. Obat populer lainnya yang disalahgunakan adalah Molly (MDMA).

 

Pemain Washington Capitals Evgeny Kuznetsov adalah salah satu pemain yang dihukum karena gaya hidup partainya. Federasi Hoki Es Internasional menskorsnya selama empat tahun setelah dinyatakan positif menggunakan kokain di Kejuaraan Dunia 2018. Hukuman Kuznetsov dijatuhkan oleh IIHF daripada NHL yang menyebabkan kritik terhadap kebijakan narkoba liga Amerika Utara.

 

Ada seruan kepada NHL untuk memperluas kebijakan penyalahgunaan zatnya. Menurut sumber, NHL menempatkan banyak fokusnya untuk menghentikan pemain menggunakan obat-obatan yang meningkatkan kinerja tetapi sangat lunak pada obat-obatan dan alkohol.

 

Sikap Lembut pada Kecanduan dalam Olahraga

 

Menyusul larangan Kuznetsov oleh IIHF, NHL mengeluarkan pernyataan yang menyatakan, "kokain tidak dianggap sebagai obat peningkat kinerja dan oleh karena itu bukan Zat yang Dilarang di bawah Program Zat Peningkat Kinerja NHL / NHLPA". Pernyataan yang dikeluarkan oleh NHL menunjukkan bahwa kokain tidak dilihat sebagai obat berbahaya bagi liga atau kesejahteraan pemain.

 

Kokain telah menjadi masalah jangka panjang bagi liga hoki. Tampaknya terlepas dari pemain yang akan menjalani rehabilitasi, kokain menjadi masalah yang lebih besar di NHL.

 

Penyalahgunaan zat tetap menjadi masalah dalam hoki – bersama dengan olahraga terkenal lainnya – dengan orang-orang yang sering mencapai titik terendah adalah orang-orang yang mencari bantuan. Rehabilitasi spesialis berfokus pada membantu atlet mengakhiri masalah kecanduan mereka. Tootoo dan Ryan adalah dua contoh pemain yang mencari bantuan untuk kembali ke es dan menjadi lebih baik untuk itu.

 

Sebelumnya: Efek Samping Kecanduan Porno

Berikutnya: Kecanduan di Liga Premier

Situs Web | + posting

Alexander Bentley adalah CEO Worlds Best Rehab Magazine™ serta pencipta & pelopor di balik Remedy Wellbeing Hotels & Retreats dan Tripnotherapy™, yang menggunakan biofarmasi psikedelik 'NextGen' untuk mengobati kelelahan, kecanduan, depresi, kecemasan, dan kegelisahan psikologis.

Di bawah kepemimpinannya sebagai CEO, Remedy Wellbeing Hotels™ menerima penghargaan Pemenang Keseluruhan: International Wellness Hotel of the Year 2022 oleh International Rehabs. Karena pekerjaannya yang luar biasa, retret hotel mewah individu adalah pusat kesehatan eksklusif senilai $1 juta pertama di dunia yang menyediakan pelarian bagi individu dan keluarga yang membutuhkan kebijaksanaan mutlak seperti Selebriti, Olahragawan, Eksekutif, Royalti, Pengusaha, dan mereka yang tunduk pada pengawasan media yang ketat. .

Kami berusaha untuk memberikan informasi yang paling mutakhir dan akurat di web sehingga pembaca kami dapat membuat keputusan yang tepat tentang perawatan kesehatan mereka. Kita ahli materi mengkhususkan diri dalam perawatan kecanduan dan perawatan kesehatan perilaku. Kita ikuti panduan ketat saat memeriksa informasi dan hanya gunakan sumber yang kredibel saat mengutip statistik dan informasi medis. Cari lencananya Rehabilitasi Terbaik Dunia pada artikel kami untuk informasi yang paling up-to-date dan akurat. pada artikel kami untuk informasi yang paling up-to-date dan akurat. Jika Anda merasa ada konten kami yang tidak akurat atau ketinggalan zaman, beri tahu kami melalui Halaman kontak

Penafian: Kami menggunakan konten berbasis fakta dan menerbitkan materi yang diteliti, dikutip, diedit, dan ditinjau oleh para profesional. Informasi yang kami terbitkan tidak dimaksudkan sebagai pengganti saran, diagnosis, atau perawatan medis profesional. Ini tidak boleh digunakan sebagai pengganti saran dari dokter Anda atau penyedia layanan kesehatan lain yang memenuhi syarat. Dalam Darurat Medis hubungi Layanan Darurat Segera.

Rehabilitasi Terbaik Dunia adalah sumber pihak ketiga yang independen. Itu tidak mendukung penyedia perawatan tertentu dan tidak menjamin kualitas layanan perawatan dari penyedia unggulan.