Apa Berbagai Jenis Lampiran?

Ditulis oleh Matthew Menganggur

Diedit oleh Alexander Bentley

Diperiksa oleh Dr Rut Arena Matta

Apa saja jenis lampiran yang berbeda?

Anda mungkin berpikir bahwa gaya keterikatan hanya ada hubungannya dengan hubungan romantis, tetapi Anda salah. Gaya keterikatan pada awalnya dipelajari dan diteliti antara pengasuh dan anak-anak. Alasan untuk ini adalah karena gaya keterikatan yang kita kembangkan sebagai anak-anak dengan pengasuh kita memengaruhi jenis hubungan dan gaya keterikatan yang kita kembangkan dalam hubungan dewasa kita.

Gaya keterikatan sering digambarkan dan dicirikan oleh berbagai cara kita berperilaku dan berinteraksi dalam hubungan kita1Cassidy, Jude, dkk. “Kontribusi Teori dan Penelitian Lampiran: Kerangka Kerja untuk Penelitian, Penerjemahan, dan Kebijakan Masa Depan – PMC.” Pusat PubMed (PMC), www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4085672. Diakses pada 12 Oktober 2022.. Gaya keterikatan ini dikembangkan dan diciptakan selama masa kanak-kanak – berdasarkan bagaimana pengasuh dan anak berinteraksi selama periode itu. Seiring bertambahnya usia, gaya keterikatan kita dapat mencerminkan dan menggambarkan hubungan kita, terutama hubungan romantis dengan orang dewasa lainnya.

Apa Teori Lampiran?

Teori keterikatan dikembangkan oleh psikolog dan psikoanalis John Bowlby. Dia menciptakan teori tersebut selama tahun 1950-an dan 1960-an dan berkontribusi besar pada pekerjaan hubungan antara anak-anak dan orang tua.

Bowlby memandang hubungan pertama yang dibangun oleh seorang anak dan ibu dengan hubungan yang paling kuat dari semua hubungan. Dia percaya bahwa perilaku yang ditunjukkan bayi untuk mencegah pemisahan dari orang tua adalah mekanisme yang diciptakan oleh evolusi. Perilaku seperti menangis, meraih dan memegang, dan berteriak adalah cara ekstrem yang telah berevolusi pada manusia2Flaherty, Serena Cherry, dan Lois S. Sadler. “TINJAUAN TEORI LAMPIRAN DALAM KONTEKS PENGASUHAN REMAJA – PMC.” Pusat PubMed (PMC), 1 Mei 2010, www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3051370.. Bowlby berhipotesis bahwa perilaku ekstrem ini diperkuat dan dibuat lebih kuat melalui seleksi alam.

Teori seputar gaya keterikatan muncul dari penelitian yang diselesaikan pada teori keterikatan antara 1960-an dan 1970-an. Landasan teori dan penelitian keterikatan dimulai dengan ide dan konsep Freud tentang cinta dan hubungan, tetapi John Bowlby adalah peneliti yang memakukan gaya keterikatan dan bagaimana hal itu tercermin pada hubungan kita. Dia menggambarkan keterikatan sebagai "keterhubungan psikologis yang langgeng antara manusia". Definisi umum keterikatan menggambarkannya sebagai hubungan emosional yang berpusat di sekitar pertukaran kenyamanan, perhatian, dan kesenangan. Keterikatan ini menjadi mapan selama masa kanak-kanak kita dengan hubungan antara kita dan mereka yang merawat kita.

Teori Lampiran

Teori ini menyelidiki ikatan antara pengasuh dan anak. Ini meneliti bagaimana ikatan dibuat dan dikembangkan. Bekerja dengan anak-anak cacat mental di London pada 1930-an, Bowlby menyadari dampak hubungan antara orang tua dan anak terhadap perkembangan. Bowlby menemukan bayi yang terpisah dari orang tua dapat menyebabkan kesalahan penyesuaian di kemudian hari. Melalui penemuan ini, ia mengembangkan teori keterikatan.

Penelitian Bowlby menemukan bahwa seorang anak yang dipisahkan dari orang tuanya secara rutin menunjukkan tanda-tanda kesusahan. Bersama kolega James Robertson, Bowlby menemukan bahwa ketika orang tua tidak ada, anak tetap tidak nyaman. Ini bertentangan dengan teori perilaku, yang menyatakan bahwa anak-anak akan beradaptasi dengan ketidakhadiran orang tua jika mereka diberi makan. Bowlby dan Robertson menemukan bahwa diberi makan atau tidak tidak berdampak pada keterikatan mereka. Anak-anak tetap tertekan meskipun orang tua mereka tidak ada.

Teori keterikatan menyatakan bahwa keterikatan tidak harus dibalas oleh kedua belah pihak. Satu individu dapat terikat dengan yang lain sementara yang lain tidak terikat secara emosional atau fisik.

Evolusi Jenis Lampiran

Teori keterikatan menyatakan bahwa anak-anak dan orang tua memiliki “gen keterikatan”. Gen inilah yang mempengaruhi individu untuk melindungi dan mengasuh anak-anaknya. Bowlby percaya keterikatan adalah agen biologis dan semua anak dilahirkan dengan "gen keterikatan".

Dia menciptakan istilah 'monotropi' yang berarti bahwa ada satu figur keterikatan pusat yang menjadi fokus anak. Bowlby percaya bahwa ikatan yang gagal antara seorang anak dan monotropi berarti bahwa konsekuensi negatif dapat terjadi di kemudian hari.

Berbagai Jenis Lampiran

 

Berbagai Jenis Lampiran: Lampiran aman

Keterikatan yang aman menandakan ikatan yang penuh kasih dan perhatian telah dibuat antara orang tua dan anak. Anak merasa diperhatikan dan dicintai oleh orang tuanya. Mereka mengembangkan kemampuan untuk memiliki hubungan yang kuat dan sehat.

Berbagai Jenis Keterikatan: Keterikatan Cemas-Ambivalen

Anak-anak ini merasa tidak dicintai di masa kanak-kanak dan menjadi tergantung secara emosional setelah dewasa.

Berbagai Jenis Lampiran: Lampiran penghindar

Sebagai anak-anak, individu memahami kebutuhan mereka akan cinta dan perhatian tidak akan terpenuhi. Begitu individu-individu ini menjadi dewasa, mereka menghindari hubungan dan mengalami kesulitan mengungkapkan perasaan mereka kepada orang lain. Individu juga berjuang untuk memahami orang lain dan emosi mereka sendiri.

Berbagai Jenis Lampiran: Lampiran tidak terorganisir

Anak-anak dalam kelompok keterikatan ini menunjukkan kemarahan dan kemarahan yang kuat. Mereka mungkin bertindak dengan cara yang mudah berubah sehingga menyulitkan untuk menciptakan ikatan dengan orang lain. Sebagai orang dewasa, orang-orang ini mungkin menghindar dari hubungan intim. Mereka mungkin juga tidak memiliki kemampuan untuk mengendalikan emosi.

Teori keterikatan menawarkan pandangan menarik tentang cara anak berkembang. Dengan mempelajari lebih lanjut tentang teori keterikatan dan anak-anak, spesialis kesehatan mental dapat memahami individu secara lebih menyeluruh sebagai orang dewasa.

Berbagai jenis keterikatan memiliki karakteristik keterikatan yang digunakan untuk membantu mengidentifikasi dan menggambarkan setiap gaya:

 

  1. Separation distress – kecemasan dan ketakutan yang terjadi ketika sosok keterikatan tidak ada.
  2. Pemeliharaan kedekatan – keinginan untuk berada di sekitar orang-orang yang telah kita kembangkan keterikatannya.
  3. Safe Haven – figur keterikatan adalah tempat untuk kenyamanan dan keamanan ketika individu menghadapi ketakutan, kecemasan, atau situasi yang mengancam.
  4. Basis yang aman – Sosok keterikatan adalah seseorang yang selalu dapat kembali ke individu setelah mereka menghabiskan waktu menjelajahi dunia sendiri.

 

Berbagai Jenis Gaya Lampiran

 

Gaya Lampiran Aman

Anak-anak yang memiliki keterikatan yang aman dengan pengasuh mereka biasanya kesal ketika pengasuh mereka pergi dan bahagia ketika mereka kembali kepada mereka. Ketika mereka takut, anak-anak ini mencari perlindungan dan kenyamanan dari pengasuh mereka. Anak-anak ini akan menerima kenyamanan atau keamanan dari orang-orang di luar pengasuh mereka tetapi lebih suka datang dari pengasuh itu sendiri.

Anak-anak ini dengan mudah menerima kontak atau interaksi apa pun dengan pengasuh dan biasanya lebih banyak bermain dengan pengasuh mereka daripada anak-anak lain. Sebagian besar ini karena pengasuh ini memiliki waktu respons yang jauh lebih cepat ketika anak mereka mengungkapkan suatu kebutuhan. Anak-anak yang tumbuh dari keterikatan yang aman telah terbukti lebih berempati daripada anak-anak tanpa keterikatan yang aman.

Keterikatan aman tidak jarang, tetapi tidak selalu terjadi. Hal ini cenderung disebabkan oleh waktu respons pengasuh terhadap kebutuhan bayi yang diungkapkan.

Di kemudian hari, anak-anak dengan keterikatan aman tumbuh menjadi orang dewasa yang memiliki hubungan jangka panjang yang lebih konsisten.

Gaya Lampiran Ambivalen

Jika seorang anak curiga terhadap orang asing, bahkan orang yang aman, kemungkinan besar mereka memiliki gaya keterikatan yang ambivalen. Mereka sangat gugup dan cemas ketika pengasuh mereka meninggalkan mereka untuk jangka waktu tertentu dan tidak selalu terhibur dengan kembalinya pengasuh. Mereka bahkan mungkin mengabaikan kepulangan orang tua dan menolak dihibur oleh mereka. Beberapa mungkin juga menunjukkan agresi.

Keterikatan ambivalen tidak terlalu umum dan hanya 7-15% bayi yang mengembangkan gaya keterikatan semacam ini pada anak usia dini. Gaya keterikatan ini sering dikaitkan dengan ibu atau pengasuh yang tidak tersedia dan mereka sering tumbuh menjadi anak yang lebih tua atau orang dewasa yang melekat dan bergantung pada orang lain.

Sebagai orang dewasa, mereka sangat putus asa pada akhir hubungan dan sering merasa seolah-olah pasangan dan mereka yang menjalin hubungan tidak membalas perasaan mereka. Ini mengarah pada hubungan yang terasa dingin dan jauh.

Gaya Lampiran Penghindaran

Gaya keterikatan ini hampir persis seperti kedengarannya — anak menghindari orang tua atau pengasuh. Penghindaran ini sering meningkat setelah pengasuh meninggalkan kehadiran anak untuk jangka waktu tertentu.

Mereka tidak sering mencari kenyamanan atau kontak dan mungkin atau mungkin tidak menolak perhatian atau kenyamanan itu dari orang tua. Seringkali tidak ada perbedaan yang jelas antara bagaimana anak semacam ini berinteraksi dengan pengasuh mereka yang sudah mapan dan bagaimana mereka berinteraksi dengan orang asing.

Seiring bertambahnya usia, mereka sering mengalami kesulitan dengan keintiman dan hubungan yang erat. Mereka tidak emosional dalam suatu hubungan, bahkan dalam jangka panjang, dan tidak menunjukkan tanda-tanda stres atau emosi ketika hubungan berakhir. Mereka datang dengan alasan untuk menghindari keintiman atau hubungan dekat. Mereka mengalami kesulitan berbagi perasaan dan pikiran mereka dengan pasangan dan orang-orang yang berhubungan dengan mereka.

Gaya Lampiran Tidak Terorganisir

Gaya keterikatan ini juga disebut gaya keterikatan tidak teratur-tidak aman. Orang-orang ini menunjukkan kurangnya perilaku dan pola keterikatan yang khas. Cara mereka bereaksi dan menanggapi pengasuh adalah campuran tas. Mereka mungkin tampak menghindar atau ambivalen pada waktu yang berbeda. Mereka sering bingung, menyendiri, dan curiga ketika ada penjaga.

Gaya keterikatan ini jarang terjadi dan sering kali merupakan akibat dari orang tua atau pengasuh yang memberikan perhatian dan perawatan yang beragam kepada anak. Kadang-kadang mereka mungkin menjadi alasan kecemasan anak mereka dan di lain waktu alasan untuk kepastian atau kenyamanan.

Gaya Keterikatan Hidup

Sementara gaya keterikatan memang mencerminkan dan berdampak pada hubungan dewasa dan romantis kita, mereka tidak selalu identik dengan gaya keterikatan yang kita miliki sebagai anak-anak. Pengalaman yang Anda miliki di sekitar hubungan dapat memengaruhi cara Anda membentuk dan mempertahankan ikatan hingga dewasa.

Waspadalah Tentang Berbagai Jenis Lampiran

 

Beberapa yang mungkin telah dicap sebagai penghindar atau ambivalen selama masa kanak-kanak mereka dapat berkembang dan tumbuh menjadi seseorang yang memiliki keterikatan yang aman dalam hubungan dewasa dan romantis mereka. Beberapa orang yang merasa aman sebagai anak-anak dapat mengembangkan keterikatan tidak aman sebagai orang dewasa. Pengalaman kita sepanjang hidup kita membentuk cara kita berinteraksi dan sementara gaya keterikatan anak usia dini memang memiliki dampak seumur hidup dalam beberapa hal, mereka tidak selalu menjamin siapa kita nantinya dan bagaimana kita akan membentuk hubungan sebagai orang dewasa. Pengalaman hidup yang kita miliki dan bagaimana kita menanggapinya dapat sedikit mengubah arah gaya keterikatan kita.

 

sebelumnya: EMDR Untuk PTSD

Next: Terapi Sistem Keluarga

Apa Gaya Lampiran Anda?

  • 1
    Cassidy, Jude, dkk. “Kontribusi Teori dan Penelitian Lampiran: Kerangka Kerja untuk Penelitian, Penerjemahan, dan Kebijakan Masa Depan – PMC.” Pusat PubMed (PMC), www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4085672. Diakses pada 12 Oktober 2022.
  • 2
    Flaherty, Serena Cherry, dan Lois S. Sadler. “TINJAUAN TEORI LAMPIRAN DALAM KONTEKS PENGASUHAN REMAJA – PMC.” Pusat PubMed (PMC), 1 Mei 2010, www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3051370.
Situs Web | + posting

Alexander Bentley adalah CEO Worlds Best Rehab Magazine™ serta pencipta & pelopor di balik Remedy Wellbeing Hotels & Retreats dan Tripnotherapy™, yang menggunakan biofarmasi psikedelik 'NextGen' untuk mengobati kelelahan, kecanduan, depresi, kecemasan, dan kegelisahan psikologis.

Di bawah kepemimpinannya sebagai CEO, Remedy Wellbeing Hotels™ menerima penghargaan Pemenang Keseluruhan: International Wellness Hotel of the Year 2022 oleh International Rehabs. Karena pekerjaannya yang luar biasa, retret hotel mewah individu adalah pusat kesehatan eksklusif senilai $1 juta pertama di dunia yang menyediakan pelarian bagi individu dan keluarga yang membutuhkan kebijaksanaan mutlak seperti Selebriti, Olahragawan, Eksekutif, Royalti, Pengusaha, dan mereka yang tunduk pada pengawasan media yang ketat. .

Kami berusaha untuk memberikan informasi yang paling mutakhir dan akurat di web sehingga pembaca kami dapat membuat keputusan yang tepat tentang perawatan kesehatan mereka. Kita ahli materi mengkhususkan diri dalam perawatan kecanduan dan perawatan kesehatan perilaku. Kita ikuti panduan ketat saat memeriksa informasi dan hanya gunakan sumber yang kredibel saat mengutip statistik dan informasi medis. Cari lencananya Rehabilitasi Terbaik Dunia pada artikel kami untuk informasi yang paling up-to-date dan akurat. pada artikel kami untuk informasi yang paling up-to-date dan akurat. Jika Anda merasa ada konten kami yang tidak akurat atau ketinggalan zaman, beri tahu kami melalui Halaman kontak

Penafian: Kami menggunakan konten berbasis fakta dan menerbitkan materi yang diteliti, dikutip, diedit, dan ditinjau oleh para profesional. Informasi yang kami terbitkan tidak dimaksudkan sebagai pengganti saran, diagnosis, atau perawatan medis profesional. Ini tidak boleh digunakan sebagai pengganti saran dari dokter Anda atau penyedia layanan kesehatan lain yang memenuhi syarat. Dalam Darurat Medis hubungi Layanan Darurat Segera.

Rehabilitasi Terbaik Dunia adalah sumber pihak ketiga yang independen. Itu tidak mendukung penyedia perawatan tertentu dan tidak menjamin kualitas layanan perawatan dari penyedia unggulan.