Ditulis oleh Pin Ng

Diedit oleh Michael Por

Diperiksa oleh Alexander Bentley

MEMPERBAIKI KESEJAHTERAAN

Pemulihan Kesehatan – Rehabilitasi Mewah di Jepang

 

Apakah Anda pada titik di mana Anda tahu hidup Anda harus berubah? Apakah Anda mencari lebih banyak kedamaian, kepuasan, dan tujuan? Remedy Wellbeing hadir untuk membantu Anda menemukan ketenangan sesuai dengan nilai tertinggi Anda, apa pun nilai itu. Perawatan kesehatan emosional, fisik dan psikologis yang bebas stres dan tidak menghakimi. Remedy Wellbeing mendukung berbagai masalah kesehatan untuk tamu Jepang termasuk ketergantungan, kecemasan, insomnia, depresi, kelelahan, trauma, penurunan berat badan, peremajaan & anti-penuaan serta pemulihan biokimia dan keseimbangan nutrisi.

 

Spesialisasi | Kelelahan, Alkohol, Trauma, Zat, Kecemasan, Depresi, Krisis Kehidupan Judi, Berhenti Merokok, Kecanduan Proses

 

Program Online Lengkap | The REMEDY @ Home adalah program bulanan dengan investasi antara USD $45.000 dan $75.000 per bulan

 

Program Tanda Tangan Kesejahteraan Remedy | Dirancang untuk fleksibilitas maksimum secara online sesuai kebutuhan kliennya, mulai dari USD $18.000 per bulan

 

Konsep Hunian Penuh | Biaya PERBAIKAN mulai dari USD $304,000 per minggu

Pusat Rehabilitasi di Jepang

 

Tampaknya kemungkinan rehabilitasi di Jepang terbatas. Jumlah pusat rehabilitasi narkoba dan alkohol yang terbatas ini mungkin disebabkan oleh fakta bahwa penyalahgunaan zat lebih dipandang sebagai masalah pribadi dalam masyarakat Jepang; masalah alkoholisme dan kecanduan narkoba tidak memiliki fokus publik dan nasional.

 

Tekanan sosial terhadap konsumsi alkohol di Jepang sangat besar. Peristiwa penting dalam hidup, seperti pernikahan atau kunjungan pertama anak ke kuil, dirayakan dengan minum-minum. Tidak mengherankan, Jepang memiliki masalah serius dengan Gangguan Penggunaan Alkohol (AUD) dan potensi kecanduan alkohol (PAA).

 

Pada tahun 2013, Kementerian Kesehatan Jepang memperkirakan bahwa 1.09 juta orang menderita gangguan penggunaan alkohol. 10 juta lainnya masuk dalam kategori berpotensi kecanduan alkohol. Dari jumlah tersebut, hanya 40,000 hingga 50,000 yang menerima perawatan.

 

Kehidupan kerja menuntut alkohol – karyawan harus bersenang-senang setelah jam kerja. Jaringan tersebut bahkan menciptakan sebuah kata untuk minuman tersebut: “nomunikasi,” yang merupakan kombinasi dari kata Jepang “nomu,” yang berarti “minum” dan berkomunikasi. Dalam survei informal yang dilakukan oleh The Japan Times, ketika ditanya, “Menurut Anda, apakah orang harus nyaman minum minuman ringan?” Di Jepang, orang yang didiagnosis dengan ketergantungan alkohol atau dianggap "pecandu alkohol" secara tidak proporsional terpengaruh stigma. Sementara minum berlebihan dapat ditoleransi dan bahkan didorong (memang, tidak jarang karyawan perusahaan pingsan di bangku sepanjang hari, menurut The Japan Times), etiket minum membawa citra kemalasan dan kelemahan moral. dan gangguan jiwa.

 

Menurut sebuah studi tahun 2014, anggota keluarga, teman, dan kolega pasien AUD mengaitkan AUD dengan penggunaan alkohol setiap hari, masalah keluarga, penyalahgunaan alkohol, penyakit mental, dan kelemahan mental. Namun, penyalahguna alkohol tanpa label alkoholik jauh lebih kecil kemungkinannya untuk dianggap menderita penyakit mental dan kelemahan mental. Para peneliti percaya bahwa stigma seputar diagnosis ketergantungan alkohol adalah salah satu alasan utama mengapa orang dengan ketergantungan alkohol sangat jarang mencari pengobatan dan sering menunda mencari pengobatan sampai mereka memiliki masalah fisik yang serius. Hambatan lain yang mungkin untuk mencari pengobatan termasuk fakta bahwa rawat inap sering diperlukan pada awal pengobatan dan bahwa banyak pasien tidak mau mempertimbangkan pantang total. Namun, sikap terhadap tujuan pengobatan berubah.

 

Pendekatan pengurangan dampak buruk yang tidak memerlukan pantangan total tetapi berfokus pada meminimalkan bahaya bagi pasien mulai diterima di kalangan komunitas medis Jepang serta keluarga dan teman peminum, bahkan jika pasien terus minum. .ketergantungan, dan berpotensi ketergantungan alkohol. Dalam survei terhadap 200 dokter Jepang yang telah merawat setidaknya 20 pasien dengan gangguan penggunaan alkohol dalam satu tahun terakhir, 68% melaporkan bahwa "tujuan pengobatan bergantung pada karakteristik individu pasien", sementara 75% melaporkan bahwa Dokter berpikiran terbuka. Farmakoterapi untuk membantu mengontrol konsumsi alkohol pada pasien yang tidak dapat sepenuhnya berpantang alkohol.

 

Semakin banyak dokter bersedia mempertimbangkan untuk mengurangi konsumsi alkohol sebagai tujuan pengobatan yang layak daripada menyerukan pantangan total, terutama karena mengurangi konsumsi alkohol dapat memperlambat perkembangan kerusakan hati dan meningkatkan fungsi hati. Hal ini sangat penting karena pengurangan alkohol adalah tujuan yang lebih dapat diterima untuk pasien tahap awal dengan gangguan penggunaan alkohol daripada penarikan dan dokter perawatan primer, yang mungkin menjadi penyedia layanan kesehatan pertama yang berhubungan dengan pasien ini. Mengurangi konsumsi alkohol sebagai tujuan yang mungkin. Mengatasi masalah minum sejak dini dapat menghindari bahaya fisik dan sosial yang terjadi ketika potensi kecanduan alkohol berkembang menjadi ketergantungan alkohol skala penuh.

 

Menariknya, tujuan pengobatan yang disukai bervariasi menurut spesialisasi dokter. Dari semua spesialisasi, psikiater paling menghargai pantangan. Terapis lebih mementingkan kualitas hidup, sementara ahli gastroenterologi berusaha mengurangi volume dan meningkatkan kontrol konsumsi alkohol. Spesialisasi lain lebih menekankan pada kesehatan fisik daripada psikiatri. Tujuan pengobatan untuk pasien dapat sangat bervariasi tergantung di mana dalam sistem perawatan kesehatan mereka pertama kali didiagnosis.

 

Keluarga dari individu yang ketergantungan alkohol sangat agresif dalam tujuan mereka untuk mengurangi konsumsi alkohol. Hal ini dapat dijelaskan dengan kekhawatiran tentang kesehatan anggota keluarga. Orang yang mungkin kecanduan alkohol lebih peduli dengan hubungan dan kesehatan mental mereka daripada kesehatan fisik mereka. Kebanyakan orang merespons secara positif dengan mengurangi minum alkohol atau mengurangi bahaya.

 

Didirikan pada tahun 1963, mengambil banyak ide dari AA tetapi ingin menghilangkan aksen Kristen AA dan menggantinya dengan nilai-nilai Jepang. Seperti halnya AA, tujuannya adalah berpantang total, dan para anggota percaya bahwa "peminum alkohol" tidak dapat kembali ke kebiasaan minum yang terkontrol.

 

Namun, perbedaan utama antara All Japan Alcohol Abstinence Association dan AA adalah bahwa mereka tidak memiliki konsep anonimitas. Anggota memasuki pintu dan dipanggil dengan nama. Gen Otsuki, sekretaris jenderal asosiasi, mengatakan: “Ini adalah tempat di mana Anda dapat menggunakan nama asli Anda dan membangun hubungan berdasarkan itu. Di sini Anda tidak dapat menyembunyikan diri Anda yang sebenarnya.

 

Ini adalah posisi yang kuat dalam masyarakat yang menstigmatisasi mereka yang menganggap diri mereka pecandu alkohol sehingga mereka sering terisolasi dari masyarakat, termasuk keluarga mereka. Minum alkohol adalah norma sosial. Juga, masyarakat Jepang agak lebih mendukung budaya minum daripada banyak budaya lain. Ketersediaan alkohol tinggi (bahkan untuk anak di bawah umur) dan iklan mendorong konsumsi alkohol.

 

“Baik untuk alasan bisnis atau sosial, keinginan untuk minum tetap kuat, terutama di generasi saya. Pecandu alkohol dikagumi karena kekuatan mereka, dimaafkan karena perilaku kasar mereka dan diabaikan keesokan harinya. Sementara kutipan di atas berbicara tentang norma minum tradisional dan mapan Jepang untuk pria paruh baya dan lebih tua, budaya secara tradisional memiliki sejarah penghinaan terhadap perilaku oleh wanita dan pria yang lebih muda pada usia yang sama. Namun, ada tren evolusi untuk dua kelompok terakhir: sementara konsumsi alkohol secara keseluruhan di Jepang telah stabil dalam beberapa tahun terakhir, konsumsi alkohol di kalangan wanita meningkat pesat di kalangan dewasa muda.

 

Memang, seringkali kurangnya hubungan pribadi yang erat yang menyebabkan kecanduan. Bahaya lain dari mengembangkan masalah kecanduan saat tinggal di luar negeri adalah Anda mungkin tidak tahu ke mana harus mencari bantuan. Bahkan jika Anda fasih berbahasa Jepang, Anda mungkin masih belum tahu tentang layanan bantuan obat lokal dan cara mengaksesnya – biasanya bukan jenis informasi yang Anda dapatkan dalam kursus bahasa.

 

Jika kecanduan alkohol atau narkoba membuat hidup Anda seperti neraka, sangat penting bagi Anda untuk menerima dukungan dan nasihat yang memadai. Ada beberapa layanan dan sumber daya yang tersedia di Jepang, tetapi Anda mungkin juga ingin mempertimbangkan untuk mencari bantuan di luar negeri – terutama jika Anda khawatir mengakui kecanduan akan merusak reputasi Anda. Memilih rehab di luar Jepang bisa menjadi pilihan yang baik bagi penduduk lokal dan ekspatriat.

 

Sementara konsumsi alkohol dianggap dapat diterima secara sosial di sini, masih ada stigma yang signifikan terkait dengan mengembangkan semua jenis kecanduan. Sudah menjadi kebiasaan dalam masyarakat Jepang untuk menyalahkan orang yang menemukan dirinya dalam situasi seperti itu, dan stigmanya bahkan lebih buruk jika kecanduannya terkait dengan obat-obatan terlarang. Sekarang secara umum diterima di Barat bahwa alkoholisme adalah penyakit, dan ada bukti kuat untuk mendukung posisi ini, tetapi konsep penyakit belum diterapkan di Jepang. Sebaliknya, pecandu seringkali dipandang kurang pengendalian diri atau bahkan merosot.

 

Klien yang datang kepada kami dari Jepang memberi tahu kami bahwa sulit bagi mereka untuk menemukan sumber daya yang tepat secara lokal. Mereka juga menyimpulkan bahwa mengakui masalah kecanduan akan merusak karir mereka. Karena alasan inilah mereka memilih Hope Rehab Thailand, yang mungkin juga merupakan pilihan yang tepat untuk Anda.

 

Menurut Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM), Ketergantungan di Jepang didiagnosis pada spektrum sebelas kriteria, termasuk:

 

  • Kurang kontrol
  • Keinginan untuk berhenti tetapi tidak mampu
  • Menghabiskan banyak waktu untuk mencoba mendapatkan substansi
  • mengidam
  • Kurangnya tanggung jawab
  • Masalah dengan hubungan
  • Kehilangan minat
  • Penggunaan berbahaya
  • Situasi yang memburuk
  • Toleransi
  • Penarikan

 

Tingkat keparahan ditentukan oleh berapa banyak kriteria yang Anda penuhi. Misalnya, jika dua hingga tiga kriteria berlaku untuk Anda, Anda akan mengalami gangguan penyalahgunaan zat ringan. Tetapi meskipun Anda memiliki diagnosis ringan, Anda tetap harus mencari bantuan profesional yang berkualifikasi.

 

Kapan harus pergi ke Rehab di Jepang

 

Penyalahgunaan zat dan gangguan kesehatan mental yang terjadi bersama-sama bertanggung jawab atas ratusan ribu kematian secara global kecanduan terbukti sangat sulit untuk mengakui bahwa ada masalah.

 

Sebagai panduan umum jika penyalahgunaan zat dan perilaku adiktif yang menyebabkan efek negatif pada setiap aspek kehidupan Anda, maka inilah saatnya untuk mempertimbangkan masa rehabilitasi dan pemulihan. Jika Anda mempertanyakan apakah Anda mungkin memerlukan bantuan dalam merehabilitasi hidup Anda, maka kemungkinan besar Anda melakukannya, terutama jika kekhawatiran Anda seputar alkohol, opioid, atau zat psikoaktif lainnya.

 

Pemulihan Rawat Inap atau Rawat Jalan di Jepang

 

Setelah keputusan dibuat untuk menjalani masa rehabilitasi, salah satu keputusan pertama adalah memilih antara rehab rawat inap atau rawat jalan. Di Rehabilitasi Terbaik Dunia kami adalah pendukung kuat model pengobatan rawat inap, mengingat peluang lebih besar untuk pemulihan total jangka panjang.

 

Secara statistik, mereka yang memilih perawatan residensial dalam program 48 hari, 60 hari, atau 90 hari memiliki peluang lebih besar untuk sukses dalam jangka panjang. Model rehab 28 hari juga bisa berhasil meskipun ingat bahwa jika 28 hari termasuk periode medis detoks maka jumlah total 'hari terapi' akan sangat berkurang. Karena alasan inilah banyak rehab di Jepang memiliki pilihan perawatan setelah perawatan atau perawatan sekunder untuk membantu klien berintegrasi kembali ke dalam kehidupan baru mereka dalam pemulihan.

 

Alkohol dan Penyalahgunaan zat adalah salah satu pembunuh terbesar di Dunia dengan hampir 3 juta kematian yang disebabkan langsung per tahun dan banyak lagi yang tidak terkait. Bahkan dengan fakta-fakta ini tetap menjadi yang paling stigma. dunia Rehabilitasi Terbaik dirancang untuk membantu orang membuat pilihan berdasarkan informasi tentang perawatan kelas atas untuk pemulihan dari kondisi yang mengancam jiwa.

 

Detoks Jepang

 

Fase pertama rehabilitasi rawat inap Jepang biasanya dimulai dengan detoksifikasi dan fase pemulihan detoks inilah yang menghadirkan gejala kecanduan fisik yang paling brutal. Detoksifikasi dapat dilakukan di lingkungan detoksifikasi rumah yang diawasi secara medis meskipun ini harus di bawah bimbingan dan arahan dokter rehabilitasi Jepang.

 

Detoksifikasi yang tidak terkelola dengan baik dapat berakibat fatal karena efek yang berpotensi mengancam nyawa dari tiba-tiba berhenti (menarik diri) dari alkohol dan penyalahgunaan zat bisa sangat parah.

 

Bagi banyak orang, detoksifikasi paling aman dan lebih disukai di bawah pengawasan medis di fasilitas rehabilitasi Jepang.

 

Fase Selanjutnya dari Rehabilitasi Jepang

 

Setelah detoksifikasi berhasil, upaya terapeutik dimulai dengan sungguh-sungguh di rehabilitasi pilihan Jepang untuk mengatasi gejala dan katalis yang mendasari yang mengarah pada penyalahgunaan zat dan gangguan perilaku. Selama rehabilitasi rawat inap Jepang, fase pemulihan ini mencakup terapi, konseling, dukungan sebaya, dan perawatan medis jika diperlukan.

 

Selain itu, banyak terapi holistik dan nutrisi dapat diterapkan pada tahap ini termasuk rehabilitasi nutrisi, restorasi biokimia, terapi kuda, terapi seni, yoga, olahraga, dan berbagai teknik lokal dan internasional.

 

Proses Penerimaan untuk Rehab Jepang

 

Ada banyak jalur berbeda menuju rehabilitasi di Jepang dan kami masih percaya bahwa menjangkau pusat rehabilitasi dan perawatan secara langsung adalah cara terbaik.

 

Anda mungkin dirujuk oleh spesialis medis atau ahli intervensi Anda, tetapi perlu ditanyakan apakah dokter atau perujuk itu akan menerima komisi untuk penerimaan Anda. Pastikan untuk tidak menerima rekomendasi pertama untuk Fasilitas Rehabilitasi di Jepang dan periksa daftar lengkap fasilitas kami yang dipilih sendiri dan diperiksa secara ahli di Jepang.

 

Dari mengajukan pertanyaan awal hingga Rehab Jepang, pusat perawatan unggulan kami akan bekerja dengan Anda untuk memahami sifat kondisi klien dan untuk menilai apakah fasilitas atau model perawatan mereka paling sesuai dengan kebutuhan dan persyaratan individu. Seringkali, klien akan berbasis di luar negara bagian atau bahkan internasional dan tim rehabilitasi akan bekerja sama dengan agen transportasi medis dan mabuk lainnya untuk memastikan jalur transportasi yang aman dan terjamin untuk masuk.

 

Biaya Rehabilitasi di Jepang

 

Rehabilitasi di Jepang dapat menelan biaya antara $10,000 dan $650,000+ per bulan tergantung pada rehabilitasi individu. Jika Anda ingin menerima Brosur Penuh Warna Gratis dari Rehabilitasi Jepang unggulan kami, silakan tinggalkan detail Anda di bawah, dengan sangat rahasia.

 

Pilihan Rehabilitasi Rawat Jalan di Jepang

 

Lama pengobatan rawat jalan bervariasi, tergantung pada kebutuhan spesifik pasien dan mungkin memerlukan 13-26 jam partisipasi pengobatan per minggu dan dapat berlangsung dari 3 hingga 12 bulan. Perawatan rawat jalan di Jepang bisa berhasil, itu tidak diragukan lagi. Meskipun banyak pasien perlu memanfaatkan cadangan motivasi diri dan disiplin diri yang besar untuk pulih sepenuhnya. Dan selama kecanduan aktif, cadangan tersebut umumnya telah habis melalui siklus kecanduan yang membuat pasien atau orang yang mereka cintai mempertimbangkan rehabilitasi di Jepang sebagai satu-satunya pilihan.

 

Diagnosis Ganda di Jepang

 

Diagnosis ganda: Di Jepang, istilah diagnosis ganda mengacu pada gangguan kejiwaan dan perilaku adiktif. Diagnosis ganda memungkinkan perawatan masalah kesehatan mental yang terjadi bersamaan dengan metode perawatan individual lainnya.

 

Restorasi Biokimia di Jepang

 

Rehabilitasi di Jepang telah merangkul pentingnya restorasi biokimia selama dekade terakhir, sejalan dengan evolusi umum dari pendekatan dinamis untuk perawatan kecanduan secara global. Restorasi biokimia di Jepang menganalisis dan mengobati ketidakseimbangan biokimia dalam tubuh yang membuat seseorang lebih rentan terhadap kecanduan. Tes laboratorium dan pemeriksaan darah untuk mengidentifikasi ketidakseimbangan biokimia seperti kadar hormon, neurotransmiter, asam amino dan kekurangan nutrisi sambil memeriksa keberadaan logam berat dan toksisitas.

 

Rehabilitasi gizi di Jepang

 

Membandingkan gejala kekurangan nutrisi yang terbentuk selama kecanduan membantu ahli nutrisi untuk mengidentifikasi ketidakseimbangan biokimia mana yang memicu keadaan kecanduan, dan untuk mulai memulihkan biokimia tubuh, selama pengobatan. Nutrisi yang tepat sering kali dapat menjadi bagian terakhir dari teka-teki yang dapat membuat pemulihan biokimia berhasil untuk ketenangan.

 

Rehabilitasi Sekunder di Jepang

 

Rehabilitasi perawatan sekunder memperkuat keterampilan hidup yang dibutuhkan untuk pemulihan dalam jangka waktu yang jauh lebih lama daripada yang biasanya dapat dilakukan di fasilitas perawatan primer. Program yang diarahkan pada keterpaparan yang diperpanjang dan keterampilan hidup ini memungkinkan klien untuk menjalankan kehidupan sehari-hari mereka dan tetap berada dalam sistem yang konstruktif dalam jangka waktu yang lama, yang secara universal merupakan kunci untuk pemulihan yang berkelanjutan.

 

Kutipan: Rehabilitasi di Jepang

 

Mathews-Larson, J., & Parker, RA (1987). Perawatan alkoholisme dengan restorasi biokimia sebagai komponen utama. Jurnal Internasional Penelitian Biososial, 9(1), 92 – 104.

Hannah Ritchie dan Max Roser (2019) - "Penggunaan Narkoba". Diterbitkan secara online di OurWorldInData.org. Diterima dari: https://ourworldindata.org/drug-use'[Sumber Daya Online]

Kerusakan materi putih parah pada defisiensi SHANK3: studi manusia dan translasi (2019)

 

Referensi: Rehab Jepang

 

Studi terbaru dapat ditemukan di situs Lancet di sini: TheLancet.com/GBD

Studi 2017 diterbitkan sebagai Kolaborator Faktor Risiko GBD 2017 - “Penilaian risiko komparatif global, regional, dan nasional dari 84 risiko perilaku, lingkungan dan pekerjaan, dan metabolik atau kelompok risiko untuk 195 negara dan wilayah, 1990-2017: analisis sistematis untuk Global Burden of Disease Study 2017 ”dan sedang online disini.

Bimbingan dan Dukungan Lebih Lanjut: Japan Rehab

 

  • Informasi: Bimbingan dan dukungan dalam pengobatan. Panduan khusus untuk remaja, dewasa muda dan orang dewasa, serta mereka yang mencoba mendukung seseorang dengan gangguan penggunaan narkoba.
  • Cakupan geografis: Panduan universal; Perawatan berbasis di AS
  • Tersedia di: https://www.drugabuse.gov/related-topics/treatment

 

 

Detail Penulis: Japan Rehab

Penulis: Zara Smith, Editor @ Worlds Best Rehab

Judul: Rehabilitasi di Jepang

Nama Bisnis: Rehabilitasi Terbaik Dunia

Alamat: Pusat Bisnis Camden, 468 North Camden Drive, Bukit Beverley, California, 90210. AS

Nomor Telepon: + 1 424 653 6860

Deskripsi: Panduan Definitif untuk Rehabilitasi Terbaik Dunia

Kata kunci: Rehabilitasi di Jepang / Rehabilitasi Mewah / Rehabilitasi Terbaik Dunia

Nomor surat: [email dilindungi]

Kebijakan Editorial

Kami berusaha untuk memberikan informasi yang paling mutakhir dan akurat di web sehingga pembaca kami dapat membuat keputusan yang tepat tentang perawatan kesehatan mereka. Kita ahli materi mengkhususkan diri dalam perawatan kecanduan dan perawatan kesehatan perilaku. Kita ikuti panduan ketat saat memeriksa informasi dan hanya gunakan sumber yang kredibel saat mengutip statistik dan informasi medis. Cari lencananya Rehabilitasi Terbaik Dunia pada artikel kami untuk informasi yang paling up-to-date dan akurat. pada artikel kami untuk informasi yang paling up-to-date dan akurat. Jika Anda merasa ada konten kami yang tidak akurat atau ketinggalan zaman, beri tahu kami melalui Halaman kontak

Penafian: Kami menggunakan konten berbasis fakta dan menerbitkan materi yang diteliti, dikutip, diedit, dan ditinjau oleh para profesional. Informasi yang kami terbitkan tidak dimaksudkan sebagai pengganti saran, diagnosis, atau perawatan medis profesional. Ini tidak boleh digunakan sebagai pengganti saran dari dokter Anda atau penyedia layanan kesehatan lain yang memenuhi syarat. Dalam Darurat Medis hubungi Layanan Darurat Segera.

Rehabilitasi Terbaik Dunia adalah sumber pihak ketiga yang independen. Itu tidak mendukung penyedia perawatan tertentu dan tidak menjamin kualitas layanan perawatan dari penyedia unggulan.